Friday, December 27, 2013

Prebet Kapitalis


Kalau ditanya apa kesan paling jelas dengan isu kenaikan harga, maka yang paling ternampak adalah bermulanya bibit kebencian marhein kepada kumpulan elitis dan kaya raya. 
Namun sebelum itu semua berlaku, simpan dahulu kebencian kalian, sebaliknya mari kita beri perhatian kepada kumpulan yang lebih besar dan berbahaya, yang aku namakan mereka ini sebagai

'Prebet Kapitalis'. 

Hampir setahun yang lepas, aku ada menulis perihal 'Prebet Kapitalis', dimana mereka ini berkeliaran dalam kumpulan marhein dan proletar, merekalah yang paling kuat merungut tentang kenaikan harga, mereka jugalah yang paling inginkan simpati, namun jauh dialam realiti, sang Prebet kapitalis inilah yang menindas kaum sesama mereka dengan menyemai kebencian kepada kumpulan elitis.

Mencarik semula tulisan yang lepas, aku tulis begini:

" Prebet Kapitalis, dalam terminologi aku sendiri, adalah perbuatan berniaga yang tidak adil dan menipu orang, di mana kesan penipuan itu sangat subjektif dan susah nak dilawan. Prebet kapitalis dalam contoh mudah adalah peniaga gerai tepi jalan yang rip off, menjual karipap inti angin, mee goreng perisa kapur, nasi lemak sambal air, dan pelbagai hal hal asas yang sukar ditentang secara menyeluruh kerana bilangan mereka ini sangat banyak bertebaran atas muka bumi Malaysia. Lebih malang, mereka ini peniaga susah, berniaga cara macam itu untuk senang cepat, lalu menipu pembeli yang rata ratanya juga orang susah. Orang susah, tipu orang susah. Bangang.

Dua contoh di atas, aku beri kata nama KAPITALIS sebagai tanda kejahatan. Dalam konteks definisi ekonomi sebenar, Kapitalis bukanlah tanda kejahatan seperti apa yang ramai faham. Memang kita di ajar, kalau berborak hal ekonomi, bila bertemu penindasan, maka KAPITALIS kita jadikan kambing hitam. Yang tidak tahu menahu apa satu haram pun, dengan menyebut "Kapitalis" maka dia akan kelihatan pandai cerdik. Tidak apa, jangan bimbang kalau kau oranglah orangnya, aku di sini bukan nak merejam isu siapa lebih tahu dari siapa tentang KAPITALIS dan segala isi peghuraiannya, aku di sini hendak bersama kau orang..menandakan Kapitalis, sebagai focal point untuk sifat ketidakadilan dan penindasan.

Masa aku naikkan kes I-City, ada dua tiga mangkuk hayun retaliate dengan mengatakan aku bodoh tak buat study, tak investigate sebelum pergi. Ada juga yang lagi cerdik mengatakan aku ada pilihan, boleh je aku tak masuk SNOWALK, boleh je aku tak bawak anak anak aku pergi main keretapi semua tu.
Yang bercakap ni, aku harap kau buat study dan investigate habis habis dulu sebelum kau beli mana mana karipap gerai tepi jalan. Jangan sampai kau mengamuk sebab terbeli 5 bijik karipap inti angin harga Rm2 lepastu kau menyumpah "aku tak halal duit lah", "aku doa kau masuk neraka" lah. Masa tu aku pulak nak bercakap "Bodo kau tak buat study pasal gerai karipap" dan aku juga akan cakap "kau ada pilihan, siapa suruh kau beli karipap situ". Biar orang kampung tipu kau macam mana kau gelak orang kampung macam aku ni kena tipu dengan I-City.

Nampak?
Isunya bukan Intelligent.
Isunya, bagaimana kita nak menangani ketidakadilan dan penindasan yang halus dan terpelihara sebegini, supaya orang yang tak sekolah pun berasa aman damai untuk berjalan kemana mana, membeli barang makanan apa sahaja, dan faham yang dunia ini banyak lagi perkara baik yang menggembirakan.

Berbalik kepada Kapitalis, diperingkat ini, aku establish satu premis, yang mana makcik jual karipap juga boleh dikategorikan sebagai kapitalis jika dia melakukan ketidakadilan dan penindasan ketika berniaga. Menjual Nesacfe ais di medan selera RM 2 ringgit lima puluh sen segelas, dengan alasan "Sini KL bang" memangla bagsat. Ya aku tahu sini KL. Tapi KL tu di mana? di Pavilion atau di kampug Keramat?

Hal macam ni lebih banyak buat aku bertengkar dalam melaui kehidupan seharian aku. Kalau aku nak kutip balik, entah berapa banyak kedai makan yang aku pangkah, berapa banyk kedai runcit aku bergaduh, berapa banyak gerai kuih muih aku sound balik keesokan harinya beritahu tuan gerai "karipap semalam takde inti".

Dan benda benda macam ni kena selalu latih. Bukan latih bergaduh, memaki orang..tapi latih diri kau orang supaya kritis terhadap hak kau orang. Ramai orang tak puas hati tapi depan kedai tak cakap, depan gerai tak cakap. Dah balik rumah baru pung pang pung pang. Cakap straight depan peniaga tu. Memang depan kau dia akan cakap dia betul. Tapi percayalah cakap aku ni, dia mesti goyang dalam hati. Dia mesti fikir, dan dengan sedikit hidayah Tuhan, dia akan berubah, letak harga dan memberi perkhidmatan sepatutnya.

Aku berharap semua peniaga pencari rezeki berniagalah dengan hati yang ikhlas. Berilah makan macam kau masak untuk keluarga kau nak makan, jual lah barang macam kau sendiri yang nak beli barang tu untuk keluarga kau guna. Berurusanlah sebagaimana kau mahu orang lain melayan kau. Berikanlah perkhidmatan yang baik untuk manusia supaya mereka gembira.
Supaya aku, dan orang orang yang bersikap seperti aku..tidak lagi membuat dosa dengan pertentangan, perlanggaran, dan kemarahan yang tercetus bila kita bersemuka. Supaya aku, dan orang orang seperti aku, boleh tersenyum dan berterima kasih dengan kau. Supaya aku, dan orang orang seperti aku, boleh membeli dan membelanja dengan aman damai dan memandang kau semua sebagai manusia baik yang mewarnai perjalanan hidup aku sebelum kiamat tiba.
"

Juga sekarang, naik gula, naik letrik, naik minyak, naik toll..
Prebet Kapitalis akan merungut kerana menanggung kos tambahan rm100 atau rm200 sebulan, lalu harga teh ais dari rm1.50 segelas, dinaikkan ke rm2, nasi lemak dikecikkan, perisa kuih muih terkurang di sana sini atas alasan 'kerajaan jahat naikkan harga'.. Natijahnya, mereka sebenarnya mengaut untung berlipat ganda.

Jadi bilang, marhein yang sedang derita, bertukar hidup sengsara atas tangan siapa sebenarnya?

Ingat!
Yang membunuh itu memanglah Jerung, tapi yang lebih mencarik daging sampai tidak bersisa itu kerja sang kecil pirana.

Friday, May 3, 2013

Mesej untuk Perubahan


Kawan,

Menanglah BN, atau PR, atau parti Kepala Gajah sekalipun, kalau kita sendiri hidup sama macam semalam, maka akan sama lah juga nasib yang akan kita tempuhi untuk hari hari mendatang.

Semalam, aku jumpa seorang klien kerja TNB, dia bgtahu ada bisnes pacak tiang letrik, tarik kabel, sekarang dikeolakan oleh syarikat yang dikepalai oleh mat Bangla.(banyak la kompeni lain, tapi salah satunya kompeni mat Bangla ni)
Ya. Bangla yang pada mulanya datang ke negara kita untuk mencari rezeki kecil kecilan, sekarang dah up jadi pemilik perniagaan, ada pekerja dan ada beberapa bijik lori sendiri.

Cerita kedua pula aku dapat beberapa bulan lepas, seorang Bangla datang berjumpa kawan aku tanya macam mana nak import kain dari China. Bangla ni beritahu dia ada 3 kedai kain, satu di Wangsa Maju, di Shah Alam dan di Klang, sewa setiap satu kedai ni tak kurang RM7k/sebulan.

Mungkin di luar sana ada macam macam lagi cerita yang serupa macam yang aku dengar, mungkin ada bangsa Indonesia, Myanmar atau Pakistan yang berjaya dalam perniagaan dan perusahaan seperti berjayanya Pakistan jual karpet yang mengusai perniagaan karpet di Nilai 3 dan di jalan Tunku Abdul Rahman.

Bukanlah berjayanya bangsa pendatang yang aku nak ketengahkan, tapi lebih dari itu..bagaiman titik mula pendatang pendatang ni boleh set foundation seterusnya menikmati kesenangan di bumi kita?
Jawapannya mudah, ia bermula dengan sikap dan semangat untuk berjaya.

Sikap yang baik, positif, juga semangat daya juang yang tinggi akan menang dalam pengembaraan apa pun di dunia ini. Kalau spirit yang kuat kita tak ada, maka jangan haraplah nak berjaya dan mencapai apa apa pun dalam hidup yang serba singkat ni.

Kita sering dengar slogan "Perubahan!" dalam senario politik hari ni. Harapan rakyat dalam agenda perubahan mestilah berubahnya sistem yang dikuasai korupsi, sistem kronisme, sistem ketidak adilan dan penipuan. Kita mengimpikan kehidupan yang lebih baik, pemerintah yang adil, masyarakat yang sempurna dan segala impian yang power power.
Semuanya tidak salah, yang menjadi salah ialah kita kuat berharap, tetapi kita sendiri tak mulakan perubahan tu dalam diri dan sikap kita.
Semalam, kita masih buat benda sama macam kelmarin dan hari sebelumnya, adakah esok (kalau PR menang) jadual dan pembawaan diri kita akan turut berubah?

Aku ingin bertanya,

Adakah esok kalau PR menang kita akan mula  bersolat subuh di masjid dan solat ontime?
Adakah esok kalau PR menang kita akan belajar berusungguh sungguh di Universiti dan tak copy paste assigment kawan kawan kita?
Adakah esok kalau PR menang kita yang kerja pejabat ni akan berhenti keluar sarapan pagi pada pukul 10 pagi?
Adakah esok kalau BN kalah kita akan rotan anak anak kita yang belajar curut dan menguasai kelas curut di sekolah?
Adakah esok kalau BN kalah kita akan berhenti kalut talipon sana sini nak bagi boleh anak kita dapat biasiswa dan nak dapat tempat di universiti?
Adakah esok kalau BN kalah kita akan kurangkan main fesbuk dan banyakkan masa menengok anak anak kita belajar?

Adakah kita bersedia, untuk hidup secara penuh tanggungjawab dan mengurangkan kebergantungan terhadap suatu apa pun kecuali kebergantungan pada Allah dan pada tulang empat kerat kita? juga kekuatan akal fikiran kita?

Bersediakah anak anak muda kita untuk meninggalkan scene rempit, scene ganja, scene pusat serenti, scene Pavilion, scene 3gp, scene shuffle, dan segala scene yang menguasai bangsa dan agama kita selama bertahun tahun ni?

Aku tidak berniat nak menulis panjang,
Apa yang aku nak sampaikan, parti apa pun yang menang..kalau diri kita sendiri taknak berubah ke arah hidup yang lebih bertanggungjawab, maka perubahan yang kita nak tengok dalam masyarakat takkan terjadi.

Percayalah cakap aku ni.

Saturday, April 27, 2013

Dari KLCC Ke Tanjung Malim (DKKTM) sudah muncul!



Untuk Kenangan Abadi Di Masa Hadapan


Pesta Buku Antarabangsa KL 27th April - 5th May
Kinokuniya - June 2013
Times - June 2013
MPH - June 2013
Dubookpress online - May 2013

Heil!

Wednesday, January 2, 2013

Darjah Satu



Hari ni, hari pertama Fateem darjah 1. Kelas 1 Hijau. Sekolah kebangsaan Tanjong Malim. 

Aku tahu dia steady.

Aku pesan:
"Hari ni, sila mulakan jalan yang menunggu kau anak..ini, namanya jalan pemanusiaan"
Nanti kau kan jatuh, baju kau kotor, kau berkelahi, kau berkawan, kau berkongsi bekal, kau bermain,kau berlari, kau tertinggal buku, kau terlupa kerja sekolah, kau kena denda, kau berhibur, kau gembira, kau menangis..semuanya akan berlaku atas nama pelajaran..maka raikanlah!.
Selamatlah, berbahagialah, Semoga kau menjadi manusia yang Hamba."

Steady Fateem, steaaadddyyy!!



















Sunday, December 23, 2012

DTMKK Ranking ke-2 di Kinokuniya!.



DTMKK mengungguli ranking ke-2 WeeklyBestsellers Kinokuniya!

Tan Sri masih boleh tersenyum minggu ini. Kita dah kalahkan Yahudi dan Zionis. 
Minggu ini, Tuan yang saya hormati, Syed Husin Ali, juga ada dalam senarai berlawan!

Terima Kasih pada yang menyokong, teruskan membeli DTMKK!

*DTMKK juga dijual di MPH seluruh Malaysia.

Tuesday, December 18, 2012

Menongkah


Seorang rakan bertanya;

"Aku tengok kau ni semua benda nak menongkah arus, hal kecik benda senang pun kau nak menongkah arus jugak. Masalahnya brader, tak semua orang boleh terima cara kau tu"


Aku senyum, lalu aku jawab;

"Bukan soal orang boleh terima atau tidak yang kita perlu rungsingkan, yang perlu kita rungsingkan..dalam kehidupan yang pelbagai hal ni, kalau takde yang menongkah, siapa lagi dapat memberi awas dan waspada pada mereka yang hanya menurut arus akan mara bahaya dan celaka yang sedang meluru laju dari belakang?"

Monday, December 17, 2012

DTMKK ranking ke-4 di Kinokuniya



Mari kita bersyukur ke hadrat Ilahi,
Buku DTMKK gua, di bawah pengendalian DubookPress, berjaya menduduki ranking nombor 4 Weekly BestSellers di Kinokuniya.
Buku ini sekarang dalam proses replenish oleh distributor di semua MPH seluruh Malaysia.

DubookPress juga sedang membuat second print!

Woii, lu baik beli cepat!


Gua harap, DTMKK dapat menewaskan Yahudi dan Zionis di minggu minggu mendatang.